Ahad, September 27, 2009

AMARAN: Jangan bawa kamera!

Syuhhhh....
Tik Tik,,,Tik Tik,,,

Senyap. Tanpa suara manusia. Hanya deruan angin campur titisan hujan lebat. Aku dalam selimut dengan kotak tisu disebelah. Sekejap aku tarik, sehelai demi sehelai. Aku jamin kalau berterusan begini, esok aku kena beli sekotak tisu lagi. Adey.

Aku buka laman sosial Facebook, tengok gambar raya orang lain. Demit. Akibat tak bawa kamera sendiri, tak ada gambar-gambar sendiri yang boleh di-upload. Aku usha album itu, album ini: aku cilok gambar yang ada sendiri dan aku bermain-main dengan Lightroom 2.0. Bila selsema, ada je benda nak buat. Sebentar tadi juga aku baru geledah buku nota ala-ala seni aku. Dalam 3 tahun lepas, banyak kenangan manis dalam nota tersebut.

Meh, lihat gambar yang berjaya aku copy secara haram dari album orang lain. Aku rasa sistem tagging yang dibuat oleh Facebook adalah fungsi yang baik; tapi masih aku carutkan juga kepada manusia yang tag aku dengan wajah monyet, Mickey Mouse atau nak deklarasikan aku kipas-susah-mati kamu. Haha.

Don't hard feeling, ok!




Candid kot.


Ini gambar detik-detik sebelum takbir raya, Si tukang kamera, adalah kenalan yang baru aku kenal beberapa minit. Aku dah lupa nama dia, tapi dia sudi nak ambil gambar ni gak. Pemilik kamera adalah Hisham. Sebenarnya, kamu tengah bersembang hal yang begitu serius (pastinya tentang pelajaran kami). Agak terencat, bukan?

Kata mereka, 1 Malaysia.

Idea 1 Malaysia mungkin telah menular seluruh dunia. Syapike (orang paling kurus dalam gambar ini) berkata, "Aku nak gambar 1 Malaysia!". Gaya aku telah merencatkan gambar ini keseluruhannya, dimana watak lain bergaya menyilang tangan. Aku tak bersedia untuk gambar ini.

Haikal Dan Aku

Asalnya, motor ini mengganggu gadis-gadis yang duduk di tiang bendera disebabkan memakir betul-betul port makan di tiang bendera. Tak pasti kenapa gadis-gadis itu memilih kawasan ada tiang bendera. Ajeez memindahkan ke tepi, aku pindah kan ke tengah, Nasib baik Haikal turut serta bergambar.

Kesian Orang Belakang.

Idea sebenar gambar ini adalah semua watak dalam keadaan anti-graviti (melompat setinggi mungkin). Aku mengambil inisiatif untuk lompat ke hadapan, supaya aku seorang je masuk dalam gambar ini. Ya, berjaya. Tapi, apa berlaku selepas gambar ini, aku hampir tersungkur ke tar hitam. Amaran: Jangan memakai jubah untuk sesi gambar lompat melompat. Bahaya.



Sebenarnya, aku fikir kembali: Kalau kau tak bawa kamera, gambar kau lagi banyak dari sepatutnya.

Orang bawa kamera: Ambil gambar orang lain, dan suruh orang lain pegangkan kamera dia untuk ambil gambar dia.
Orang tak bawa kamera (macam aku): Aku ada banyak gambar raya tahun ini, pelbagai variasi. Boleh menyelit mana-mana sesi bergambar.

Negatifnya: Kau tak tahu siapa simpan gambar korang!

Aku kagum dengan Azri Idzuandi yang ambil gambar raya tahap superb, tapi simpati: dia siap memohon kepada sesiapa yang ada simpan gambar dia.


Dari 4 gambar di atas, mana satu pilihan betul-betul menggambarkan suasana raya? Satu lagi, kepada pembaca blog aku di Seoul yang mahu muka mereka masuk ke blog aku, sila hantar gambar korang yang ada aku sekali. (Taktik nak suruh hantar gambar yang masih tak dapat)

Hujan masih tak berhenti, khabarnya sampai esok tengahari. Seperti biasa...

Kebosanan mencipta kelainan.

7 ulasan:

zeeyazain berkata...

tahniah!aku suka rambut raya ko.....dan jubah tu...hahhaaha

mcm dh kurus la...sbb bln puasa?

Ries Lee berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Ries Lee berkata...

betul2!
untung gak org yg x der kamera ni...
bley amik kesempatan menyelit kat mane2 mase sesi foto...
last2 tuan punya kamera pun x sempat nak menyelit...

aku juga akui foto aku sendiri x byk dalam simpanan aku sbb kebanyakannya ada dlm tangan si tukang kamera yg gagal dikesan smpai sekarang...

jijie berkata...

mcm ku kenal je nama insan yg disebut di atas...

DandelinoiD berkata...

kompem kenal ye...

Ries Lee: aku rasa kena bwk note tulis, siapa amik gmbr kita...

mud berkata...

1. oh aku suka yang first tu.
2. walaubagaimanapun aku suka gamaq aku seniri. besa la, narcissism.

:)

k.A berkata...

betol3. kalau tak bawak kamera confirm muka kita banyak. tapi lecehnya kena mintak sorg2 kat siapa yg bwk cam tuh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...