Isnin, Januari 05, 2015

Pengalaman pertama bersama DAO (Dr. Azizan Osman)

Aku rasa ini adalah mentor yang selalu ketengahkan kepentingan ilmu. Dan aku rasa ianya sangat membantuk aku di masa hadapan insha Allah.

Di awalan pembukaan seminar pun, DAO asyik memberi kata-kata bahawa ilmu itu sangat penting, dan disusuli dengan tindakan.

Barangsiapa nak dunia, kena ada ilmu.
Barangsiapa nak akhirat, kena ada ilmu.
Nak kedua-duanya pun kena ada ilmu.
(Kata-kata Imam Syafie)

Senang cerita, tindakan tanpa ilmu adalah perkara yang sangat padah. Melihat beberapa orang yang hendak berniaga - awalan dah mencari 'hutang'. 'Hutang' adalah untuk memperbesarkan perniagaan, bukan untuk memulakan perniagaan. Berniaga untuk cari duit, bukan untuk cari hutang.

Selepas itu, DAO menceritakan musibah atau ujian sebagai peringatan. Paling menarik di sini adalah mengatakan bahawa ujian terhadap orang lain adalah sebahagian daripada ujian diri kita. Adakah ujian ini menguji diri kita akan membantu orang yang susah?

DAO, memperingatkan bahawa tahun 2015 adalah tahun yang mencabar dari segi segala-galanya. Dan berpesan, ubah diri mempersiapkan diri. Kenali potensi diri sendiri adalah benda yang paling penting.

DAO berpesan bahawa 'Allah mengikut sangkaan hamba-Nya.'

Apa yang kita fikir, adalah doa.
Apa yang kita rasa, adalah doa.
Apa yang kita kata, adalah doa.
Apa yang kita lakukan, adalah doa.

Kenalah fokus terhadap apa yang hendak dilakukan. Kesimpulan awal seminar, ilmu mampu mengubah segala-galanya. Dia juga berpesan, jangan jadi 'business hunter', nak buat segala-galanya. Buat satu dan buat sehingga sehabis baik.

Sebelum meneruskan, DAO minta setiap pendengar melakukan 'evaluation' pada diri sendiri. Di sini aku pernah buat, the-Whole-Life-Concept. Konsep keseimbangan hidup dari segi keluarga, sosial, spiritual, kewangan dan kesihatan. DAO memberi penerangan terperinci setiap satu apa nilai yang patut ada.

Misalan;
Kewangan - dapat banyak, tapi banyak hilang.
Kerjaya - perniagaan dan makan gaji.
Spiritual - hubungan dengan Allah bagaimana.
Kesihatan - berapa lama anda bersenam.
Emosi - stabil atau pun yo-yo?

Dalam banyak elemen, elemen kewangan adalah sangat penting hari ini. Bukan hendak menjadi kaya, tapi ada sumber untuk sokong elemen lain. Duit bukan segalanya, tapi segalanya memerlukan duit. Dan memberi efek keputusan kita hari ni pada duit, adalah 'long term effect' - dari segi increment dan sebagainya.

Menghiraukan ekonomi dunia adalah sebenarnya satu kerja gila. Tak perlu hirau ekonomi dunia, ekonomi diri sendiri adalah paling penting.

Apakah Sembilan Potensi yang amat penting itu?

1. Potensi Hidup Bahagia.
Bersedekah, berselawat, bersyukur. Kerja demi untuk orang lain. Membahagiakan orang lain. Bangun tidur awal adalah petanda bahagia.

2. Potensi Bebas Masa.
Belajar membebaskan diri dengan masa. Perlu ada sistem yang teratur dan ikut. Sentiasa peruntukan masa untuk membaca, bersenam; misalnya.

3. Potensi Menjadi Kaya.
Kaya Jiwa - Kaya Duit.

4. Potensi Menjadi Dermawan.
Untuk faham satu benda, kena fikir satu benda. Richard Brenson memperuntukkan jumlah yang besar untuk membangunkan tempat di Afrika. Bill Gates menyumbang 30 Billion setahun. Kemiskinan akhlak adalah satu kebodohan.

5. Potensi Menjaga Perhubungan Kerohanian.
Sentiasa align dengan Allah.

6. Potensi Menjaga Sillaturrahim.
Baiki hubungan dengan orang yang paling dekat dahulu.

7. Potensi Memberi Manfaat Kepada Orang Lain.
Tukar apa yang hendak perkatakan kepada orang lain - 'Saya berniaga henda duit.' kepada 'Saya hendak memberi kepuasan makan lamb chop, supaya dapat rasa penuh kasih sayang.'

8. Potensi Menjadi Inspirasi/Pemimpin/Pencetus Harapan.
Jadilah seorang yang berinspirasi kepada orang lain, ianya membuatkan anda berjaya.

9. Potensi Berjaya Dunia/Akhirat.
Kerja di dunia sebagai persediaan di akhirat.

P - Perancangan.
O - Openness & Opportunity.
T - Tindakan Luar Biasa.
E - Elmu (Emosi dan Ilmu)
N - Nekad & Muktamad.
S - Strategi dan Sistem.
I - Impian.

DAO kongsi pengalaman dia bersama Robin Sharma, menyebut tentang jadi ikon. Untuk berjaya, yakni menjadi ikon, seorang yang tak dikenali - mesti ada yang membenci mereka. Ambil contoh seperti Nabi Muhammad SAW, awal penyebaran Islam dibenci - tapi dengan izin Allah berjaya luaskan agama Islam.

Pengurusan emosi dan ilmu adalah sangat berharga. Kontrol emosi bermakna anda mampu kontrol pendapatan diri sendiri. Bila belajar sentiasalah mempunyai mentor - orang yang faham, orang yang berjaya di depan anda yang sudi untuk menolong.





(Dah lama aku tak menaip benda serius.)

Kebosanan mencipta kelainan.


Isnin, Disember 29, 2014

Let go, Let God.

Biarkan segala usaha di balas oleh Tuhan.


Motivasi paling baik adalah motivasi mati.

Kehidupan selepas mati.



Kebosanan mencipta kelainan.

Rabu, Disember 03, 2014

Hendak memperkenalkan satu 'brand': Seven Figures Mind

Baru-baru ini aku mendapat ilham dari impian aku.

Eh, boleh ke macam itu?

Aku ingin mengembalikan entiti dandelinoid ini sebagai entiti yang tidak berasingan dengan apa aku buat sekarang - insurans, takaful, kehidupan ejen. Bukan lagi semberono menulis tanpa hala tuju. Lagipun aku telah masuk ke fasa yang sangat baru sekarang ini.

Aku pun tak boleh definisikan fasa apa.

Cuma sekarang aku ingin mem-branding-kan diri aku ke arah profesionalism. Tapi aku masih menerapkan corak penulisan hentam yang sama, tapi konteks aku lebih memberi inspirasi kepada manusia lain. Keseronokan bukan menjadi tunjang, apatah lagi kesedihan lampau, lagi-lagi kisah merapu yang tak habis-habis.

Ini bermakna, aku perlukan satu komitmen yang baik dari diri aku sendiri, ditambah dengan disiplin yang tinggi pada minda aku. Maka aku telah tetapkan satu 'outline' baru iaitu ke arah menjadi jutawan. Pergh. Jutawan sekarang? Aku belum lagi seorang jutawan, tapi untuk ke arah itu bagi aku kita perlu 'beraksi' dari segi pala-hotak (minda) seorang jutawan.

Jadi di sini, aku perlu jadikan pengalaman dua tahun aku yang lalu sebagai permulaan dan menceritakan perihal setiap hari yang berlaku dalam hidup aku, soal duit, pelaburan dari segi bahasa yang mudah difahami. Aku perlukan kritik untuk aku terus berfikir.

Jadi aku perlukan satu ayat, untuk tagging dan hashtag:

1. #milliondollarmind
2. #sevenfiguresmind

Aku memilih no.2.

Haha.

Doakan aku, ini adalah permulaan baru. Yang rata-rata sumber aku adalah berdasarkan aktiviti seharian, majalah pelaburan, ulasan blogger pelaburan lain dan perbincangan teh tarik.


#sevenfiguresmind

Kebosanan mencipta kelainan.

Khamis, November 27, 2014

10 Tips aku cilok, dan aku aplikasi. Untuk sampai hari ini.

Aku tak ingat rembat dari mana. Tapi aku tulis dalam diari aku.

1. Make the commitment.
2. Find a problem, then solve it.
3. Think big, think new, think again.
4. You can't do it alone.
5. You must do it alone.
6. Manage risk.
7. Learn to sell.
8. Learn to lead.
9. Persist, preserve, prevail.
10. Play the game for life.


Kebosanan mencipta kelainan.

Selasa, November 25, 2014

Warren Buffet.

Mereka kata, aku perlu baca artikel dari Warren Buffet.



Aku baca satu:

Ini yang aku baca.






Ouh yeah.



Kebosanan mencipta kelainan.

Isnin, November 17, 2014

[Bosan Lampau 17] Interstellar.

Aku tahu apa itu Interstellar, dari album Daft Punk. Pergi Youtube.

Orang kata aku orang yang pelik, bila hujung tahun masa aku seorang pelajar adalah orang yang kuat tengok cerita isi masa lapang waktu musim sejuk. Cuma sekarang, aku perlu memilih untuk tengok cerita apa - sebab aku tahu masa aku sangat terhad.

Ye, atas faktor ini, aku memang banyak rejek cerita Hollywood musim panas; mesti muncul superhero Marvel la, cerita yang bajet popular la.

Setiap hari papan tanda Interstellar, muncul di laluan lebuhraya SPRINT.

Boleh kira menghitung hari, bila nak tengok hasil karya Christopher Nolan (aku masih rasakan filem Memento masih terbaik dari The Dark Knight).

Akhirnya minggu lepas, aku dapat tonton.


Inilah dia, Interstellar.

Tak semua akan minat cerita ini, tapi kalau dah tengok mesti nak tengok lagi.

Aku cakap kat adik aku;

'Macam mana la mamat ni fikir nak buat cerita macam ini.'




Kebosanan mencipta kelainan.

Sabtu, November 15, 2014

Ego. Ego. Ego.

Ego.

Setiap hari kita hanya banyak memberi alasan untuk menyatakan mengapa kita tidak dapat mencapai sesuatu yang di ingini.

Itulah ego kita.
Lagi banyak alasan, lagi tinggi ego kita.
Sebenarnya mereka kurang yakin akan banyak alasan.

Dan ego...
Mari kita sama-sama buang ego.
Belajar daripada orang lain dan jangan berhenti belajar.




PS: Bukan aku.


Kebosanan mencipta kelainan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...