Sabtu, Februari 14, 2009

Pekerja KTM Berhad tanpa seragam dan gaji.

Tergesa-gesa aku nak menaiki komuter ke UKM. Ingat boleh terus beli tiket dari kaunter, tapi orang jaga kaunter barangkali cirit-birit ke tandas. Aku lebih gemar beli di kaunter kerana aku kurang gemar mesin beli tiket, tidak mesra. Mungkin kalau pengarah KTM baca blog aku, tolong-tolonglah ubah mesin itu. Sebab benda yang aku nak cerita adalah perkara sebenar mengenai mesin beli tiket itu. Takpun buat papan tanda besar-besar, cara-cara menggunakan ke...

Ulang kembali, aku gemar beli dari kaunter yang ada manusia, tapi hari ini dia ke tandas dengan cirit birit. Barangkali...

Aku beratur di mesin itu, adalah depan aku 7 orang sedang beratur. 2 minit, 3 minit, lepas itu7 minit macam itu masa berlalu. Agak ‘fed-up’ dengan situasi itu. Aku pun cuba bertanya tentang apa yang berlaku. Maka perbualan aku bukan dengan seorang sahaja, tapi 7 orang.

Latar belakang: KTM Shah Alam.
Watak: Aku (AK), 7 orang dari negeri Kelantan, seorang wakil cakap dari kumpulan iu aku gelarkan sebagai XX.

AK: Ada masalah apa encik?
XX: (dalam loghat kelantan) Nak pergi KL. Nak beli tiket...

(nasib baik aku faham sikit loghat kelate, terima kasih jasa balok, pokchu, elhapi dan shi)

AK: Owh, tak tahu ke. Macam gini...
Tak semena-mena jurucakap kumpulan itu menyerahkan not RM 10 sebanyak 3 keping.
AK: Eh, ok. Biar saya ajar.

Aku mengajar cara-cara membeli tiket menggunakan mesin. Bahagian yang paling aku nak gelak, adalah mereka terus mencucuk not RM 10 terus ke tempat memasukkan duit. Tapi duit mereka tidak di terima. Bukan sebab kerana duit tidak laku, mana taknya. Belum pilih stesen terus cucuk duit, mesin mana reti oi!

Aku pun ajar satu demi satu.
1. Pilih stesen mana yang hendak pergi.
2. Pilih samada pergi sahaja atau ulang alik.
3. Tengok pada papan elektronik, ia menunjukkan nilai wang yang perlu dimasukkan.
4. Masukkan not kertas pada tempat sepatutnya, dengan merapatkan not kertas ke sebelah kiri. Jangan masukkan duit yang renyuk.

Aku bukan selalunya hati murni seperti aku lakukan hari ini. Ianya kerana aku terlalu menghargai masa, nak bergegas katakan. Tapi, kesiankan 7 orang tadi. Mungkin belum biasa hidup di dalam suasana bandar. Nak pergi KL pula tu. Cabaran, apa-apa pun, seperti kata Kong a,k,a Ijaidi, KL beb!.

7 orang tadi membontoti aku dari belakang. Kalau dari depan, bukan membontot. Kamu boleh imiginasi bagaimana bunyinya. Jangan fikir bukan-bukannya...

Bab seterusnya...ini menjadikan aku sebagai pemandu pelancong.

XX: Bang, KLCC kat mana?

(baru naik 10 minit dah tanya KLCC? Tak apa. Tak tahu kan)

AK: Tak ingat macam mana bang. Dah lama tak turun KL.

(aku segan betul! )

XX: Ye ke, ini keretapi terus pergi KL Sentral ke?
AK: Iye.
XX: Bang, kalau nak pergi ke Muzium Negara macam mana bang?
AK: Erk, entahlah bang.

(dia tua dari aku, tapi panggil aku abang, itu lagi aku segan. Untuk elakkan terus disegani, aku tanya seorang makcik, suruh dia bantu 7 orang ini)

AK: Bang, tanya makcik ini. Dia duduk area KL.
XX: Owh, terima kasih ye sebab beli tiket tadi.

Sampai di KL Sentral, aku cuba berjalan gaya ala-ala pekerja kolar putih di Korea. Gaya berjalan dengan agak separa laju. Dengan niat meninggalkan kumpulan tadi, tapi aku rasa menyesal buat begitu. Andaikata aku berada di tempat mereka...

Aku rasa susun atur cerita ini macam terabur. Aku tak boleh sambil chat sambil menaip isi blog. Macam hilang ‘nafsu’ keluarkan cerita...

Valentine? Maaf. Aku tak gemar, walaupun aku gemar lagu Ballad of Micheal Valentine nyanyian. Cuba kamu dengar, ianya lagu ‘feveret’ aku sejak bulan Januari lagi.

PS: Wei, (kepada yang berkenaan). Cencurut pun takkan kau tak tahu?

Apa-apa pun, kebosanan memang mencipta kelainan.

4 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Cencurut tu apa...?
seriously mmg xtaw....;)agagagaga

Fefey berkata...

mana tau diorang dari Kelantan?
Ntah2 Terengganu..

Guo berkata...

woi...aku tolong gak ko bahasa kelate..dem la dib x bg credit

Tanpa Nama berkata...

I read this piece of writing completely concerning the difference of hottest and earlier technologies, it's remarkable article.

My webpage: the different medicines readily designed for man Boobs therapy

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...