Sabtu, Oktober 30, 2010

Mungkin kita tak sengaja meludah ke rezeki orang/sendiri.

Pengkomen-komen ini (tak kisah blog ke, suratkhabar ke, FB ke) cubalah cakap itu beradab sikit. Tahulah cakap tak pandang muka, tak tunjuk IC atau tak ada reaksi wajah. Main sedap je balun apa dengan carutan.

Terima kasih kepada pembaca blog ini, tak ada siapa lagi yang mencarut kat aku depan (maksud aku dalam blog). Aku lebih rela dicarut depan muka dari sorok-sorok nama dengan nama 'anonymous'. Carut depan muka, boleh aku ingat muka dengan nama si polan bin polan. Masa berdoa nanti, minta hati kau dilembutkan.

Ini cerita pasal Proton tarik kereta (untuk kali pertama dan tak sampai berpuluh ribu unit), ramai rakyat mempertikaikan kredibiliti syarikat itu padahal benda ini biasa dalam pasaran automotif. 


Sepatutnya, aku cernakan buah fikiran aku ni masa hal ini hangat. Sekarang tak hangat, maka kool-kool dalam berkata. Pasal syarikat kereta nasional tarik balik kereta. Aku cadangkan pasal hal-hal kereta yang dikaitkan dengan kompeni (bukan skim kaya untuk beli Mercedes, ok), baca perkembangan dunia.

Aku merasakan pasaran automotif sudah tidak hanya berpaksikan imbuhan di negara sendiri. Telah menjadi global. Cakap sahaja, jenama kereta dunia. Toyota? Memanglah Jepun, kat negara lain ada gak. Nissan? Milik Jepun 100 peratus lagi ke? Syarikat automotif milik negara British, ada lagi ke? (Lotus pun milik syarikat Malaysia). Corvette, nama je gempak tapi banyak tak ikut piawaian tertentu.



Itu lah masalahnya, cerita pasal kereta tapi sembang dengan penjual nasi lemak.

Penjual nasi lemak dok melantang cakap, 'Eleh kereta nasional. Kecik mahal tak ada pikap. Pakai 5 tahun rosak. Baik beli Hilux Toyota lama, murah besar,'.

Padahal yang beli nasi lemak dia, pekerja salah satu syarikat automotif.

Dengan senyuman, "Bapa kak semua ni?".
Penjual nasi lemak pun balas senyuman, "RM 1.50 je dik,".

Esoknya, pekerja itu dah tak datang lagi.

5 hari seminggu, 5 kali RM1.50. Berapa?




Itu untung kalau kita sentiasa berkata baik terhadap semua orang tanpa ada wujud perasan diskriminasi.

Kebosanan mencipta kelainan.

3 ulasan:

ken berkata...

orang malaysia tak suka berdepan dengan masalah :P

nil berkata...

ssh nk berkata baik setiap masa.

terbaik acik jual nasi lemak!hehe. ni pesen ckp tak pandang2 la ni.

Is berkata...

penjual nasi lemak harus dididik. haha..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...