Sabtu, Disember 26, 2009

Telur yang sudah sejuk.

Apa yang kita monolog sendiri yang didengari oleh orang lain, itu adalah monolog luaran.

Aku bercakap seorang diri terhadap telur rebus berkuahkan 'khocujang'. Ada orang tegur...

AT07-Sydney City.
Mamat ni suka makan telur, rasanya.


"Mana satu kedai 'twigim' (goreng-goreng) yang best?" tanya kawan aku.
"Yang bukan depan belakang U terus, gi sebelah kiri sikit," arah aku.
"Owh, kau nk beli gak ke?". Nada suara suruh aku belilah tu.
"A'ah," aku jawab. Nampaknya, aku yang kena beli.
"Amik ni, 2000. Beli sotong je,"

Aku hari itu dah makan sotong, tapi nak tukar selera makan telur rebus lak. Cuaca pun hampir negatif, memang sedap la makan telur rebus panas dengan 'khocujang'. Nak makan 'bungopang' tapi yang port yang sedap kena pergi pintu universiti yang lain pula. Malas.

Mencanguklah aku menunggu giliran untuk pesanan bungkus. Hari sejuk, ramailah pelajar singgah ke kedai makcik ini.

Bila aku dah dapat, bergegaslah aku ke arah kawan aku yang sedang bergaya macho dengan motor gemuk hitam lagi. Pecut terus nak balik ke bilik. Dah tak tahan dengan cuaca sejuk hari ini. Masa aku kat atas motor itu, aku fikir, "Memang best dapat makan telur rebus panas-panas sambil tengok IRIS,". Sangkaku.

Lepas motor sudah diparkirkan.

Aku memegang telur dalam plastik...

"Argh, telur aku dah sejuk!!!"

Kawan aku menoleh, "Woi, agak-agakla nak cakap tu. Tau lah kat sini,"

Sambil tengok kanan kiri. "Nasib baik kat sini,".

Kalau aku kat persekitaran ramai berbahasa Melayu, mungkin ramai dah gelakkan aku.



Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata...(sambung sendiri)

Kebosanan mencipta kelainan.

2 ulasan:

Fiffy Syafiqa Hazirah berkata...

SKRG ni byk tol double meaning. kadang2 jiwa hati suci nak cakap pn org ingt double meaning. haha

ieja berkata...

kelaka kelaka...hakhakhak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...