Ahad, Oktober 11, 2009

Lega selepas kencing, siapa tahu!

{Waktu kejadian: Khamis lepas]

Silap aku bertanya pasal soalan penting ketika waktu rehat 10 minit.

Setiap hari Khamis, aku akan menghadapi saat genting: duduk dalam kelas selama 5 jam. Setiap jam diselangi rehat 10 minit. Dalam tempoh pendek bolehlah minum kopi, buang air kecil, beli roti atau cari stok gula-gula.


Clean, And Relief

Gambar ini ada kaitan sikit sahaja.



Aku nak keluar pergi tandas. Ada mamat Korea yang genius (geng butang aku gelarkan mereka), nak tanya pasal Malaysia. Aku terangkan gak, secara ringkas pasal matawang Malaysia. Lepas itu, ada pula soalan seterusnya. Aku cakap nak pergi tandas.

Bila nak keluar pergi, lecturer aku bergegas nak masuk kelas pula.

Dem. Aku batalkan niat nak ke tandas.

[Selepas 50 minit]

Aku cuba bergegas mengemas beg dan segala buku atas meja. Lecturer pula tanya, "Apa makna Kuala Lumpur?".

Aku terangkan bahawa, ada 3 sungai bertemu. Pada titik pertemuan sungai tersebut, terlalu banyak lumpur (aku tulis perkataan 'mud' pada papan hitam). Lepas itu dia mengangguk sambil bertanya lagi.

"Apa makna 'Kuala'?".

Aku pandang Zhaf. "Zhaf, 'Kuala' macam mana nak terangkan?". "Tempat pertemuan," jawab Zhaf. Aku cakap 'tempat pertemuan' dalam bahasa Korea: mannannen kot (bodoh sungguh transilasi ini). Lecturer aku mengangguk faham.

Zhaf tanya aku bila keluar dari kelas, "3 sungai ke? Bukan 2 sungai ke?".

Aku pun tak tahu samada 3 sungai atau 2 sungai. Tapi yang pasti proses menahan kencing menggangu kewarasan kamu untuk berfikir. Sebab itu diciptakan tandas untuk melepaskan apa yang patut dibuang. Lega!

Aku rasa aku menipu lecturer aku, kot. Patutkah aku menerangkan semula pengertian Kuala Lumpur?



Kebosanan mencipta kelainan.

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

ahahhahahahahahah
mcm syet je jwpn.
-ulsanian-

DandelinoiD berkata...

tak tahu la macam mana nak jawab dow.

k.A berkata...

owhh.aku baru tahu apa makna kuala lumpur..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...