Isnin, Jun 22, 2009

Aku tak tahu makna 'Datang Bulan', sehingga...

Tak tahu aku nak bermula dari mana. Aku rasa aku mulakan dengan benda yang geli? Sebab otak aku begitu kosong untuk menaip entri baru-baru yang mampu membuat kamu rasa gembira sedikit. Aku hampir lupa kata laluan untuk masuk blog ini. Fuhh...

Aku nasihatkan jangan makan Maggi perisa kari sambil membaca blog ini. Air sirap pun jangan.

Sewaktu dalam perjalanan aku pulang dari bilik peperiksaan kertas ketiga terakhir, aku terbau benda yang agak pelik. Baunya masam-masam, boleh dikatakan menyengat hidung. Ia bukan salah satu bau perfume. Bau ini sungguh masam, masam se-sangat.

Macam salah satu skrip cerita Melayu, "Macam pernah bau benda ni,". Aku cuba inteprasikan bau ini, cuba memadankan bau-bau yang pernah aku bau...

Bau ini aku pernah bau ketika 11 tahun yang lalu!!!

Kisah 11 tahun yang lalu...

Aku seorang pelajar sekolah rendah, memakai baju sekolah. Aku duduk bahagian 3/4 dari depan, kiranya hampir belakang juga. Belakang aku adalah gadis berbangsa India. Aku ingat namanya adalah Prema, suka ponteng kelas Moral dan suka lepak dalam kelas ketika cikgu mengajar pendidikan Islam. Alih-alih, dia pandai menulis jawi!. Sebelah Prema, budak perempuan melayu yang agak tinggi.

Perjalanan dalam kelas adalah seperti hari-hari biasa; datang kelas, belajar, main laga belalang atau polis sentri (ikut musim permainan, kadang-kadang guli, gala panjang, atau gasing), balik dari sekolah dengan berlumba basikal siapa paling sampai kedai cendol Cik Jah. Pusing-pusing sampai akhir tahun.

Ada satu peristiwa masa kelas Matematik, biasalahkan. Riuh kelas dengan suara budak-budak yang tak berhenti nak cakap. Cikgu yang didepan tu rasanya tak tahan, dia hentak pembaris kayu sepanjang 1 meter warna kuning atas meja. Semua senyap sunyi. Cikgu entah kenapa hari ini nak main permainan soalan matematik.

Permainan bermula, ikut kumpulan meja. Aku sama dengan meja Prema dan budak perempuan tu. Main-mainlah budak-budak sebaya dengan nombor 0 sampai 9 (nombor asas matematik). Kumpulan sana dapat markah, kumpulan situ kena tolak markah sebab jawab tak angkat tangan.

Cikgu ajukan soalan yang entah keberapa, tiba-tiba belum habis soalan jawab, budak perempuan kumpulan aku angkat tangan. Dia tak cakap apa-apa, dia cuma angkat tangan lepas tu tunjuk arah pintu, yang anehnya cikgu suruh budak tu keluar cepat-cepat. Lagi bertambah pelik!

Ada lagi, gaya perempuan itu keluar dari kelas. Dia bergerak dalam keadaan cuba ingin berlari pantas, tapi tidak. Lebih kurang lari-lari anak. Bertambah mendalam sifat ingin tahu adalah apabila perempuan itu berjalan dengan memegang bahagian punggung. Rias muka adalah berkerut-kerut.

Ada satu bau, bau inilah yang aku maksudkan...masam-masam. Masamnya bukan kerana cuka atau jeruk asam pasar malam. Ianya memang masam.

Aku rasa kamu tahu apa yang berlaku pada perempuan itu.

Sambung kembali...

Disebabkan perasaan jiwa muda ingin tahu, aku tanya Prema tentang apa yang terjadi pada perempuan itu. Prema jawab, "Period". Lagi aku tak faham, aku tanya lagi, "Apa benda period?", Prema transilasikan kedalam bahasa melayu, "Datang bulan le,".

Lagi aku tak faham!.

Aku tanya, "Macam mana tu?". Prema tak kisah cerita benda macam ini. "Datang bulan macam ini..bla,bla"

Istilah yang aku paling kenal adalah 'haid'. Itupun masa kelas Fiqah. Ustazah kelas Fiqah mana ada nak cerita dalam pasal 'haid'! Memanglah layak aku digelar 'slow learner' benda-benda asas dalam kemanusiaan ni. Dulu kerajaan Malaysia pernah heboh nak ajar Pendidikan Seks dalam kelas. Aku memang angkat tangan setuju. Setidak-tidaknya, bolehlah tahu apa itu makna 'datang bulan' lebih awal dari aku.

Bau masam ni, aku boleh cam. Macam ada perempuan Korea lalu dengan seluar jeans ketat sehingga menampakkan rupa pinggul, lalu sebelah berbau masam. Kompem, orang kata.

Itu sebab dalam Islam ditegah memakai ketat-ketat. Kalau kamu 'period' atau 'datang bulan', lagi berbaulah bau itu. Ditambah cuaca panas lagi. Owh, aliran angin berdasarkan rumus Reynolds menerangkan kenapa bau masam begitu kuat pada musim panas.

Kalau kamu penggemar seluar ketat, sekarang tak perlu risau rasanya. Sebab...

KOTEX KAN ADA!!!

(KOTEX adalah sejenis jenama tuala wanita)

Kebosanan mencipta kelainan.

14 ulasan:

syahme berkata...

serious malu aku bc bden ko tulis ni..aigu..

Zaiy berkata...

-_______-" sejak bila jd promoter kotex ni?

Syaza Izura berkata...

somehow..terasa lawak la jgk ape yg diceritakan disini..

jijie berkata...

adeh..promote kotex nmpak..duta kotek baru ke... xD

KuCAi berkata...

haha.
welcome back.
lama dah tunggu post baru ko.
ak tataw pn bende tu ada bau.
lagilah ak tataw bnde tu bau masam-masam sangat-sangat.
haha.
kotex?
ada bakat kot ko promote kat sini.haha

hotchocolate berkata...

hua kelakar nya. datang bulan pon tak tau.. hehe

ainonymous berkata...

comel sungguh cerita time sekolah tuh..
err tp nape ko ingat nama Prema je not the malay girl? *confuse*

dandelinoid berkata...

wooot!!!

aku bukan duta KOTEX la..
syahme: rilek2 sudey...ko 'masam' ke skrg? hoho
kucai: siap tunggu ha... lepas ko kawen cuba ko try cium...KOMPEM orang kata.
hotchoclate: kematangan ak lambat sampai..

dandelinoid berkata...

ainonymous@-sbb prema dkt ngan rumah...kira namanya dah lekat

datinISme berkata...

goshhh~
malunyer!

zeeyazain berkata...

hoho... aku tak heran bila ko kate ko x tau mkne dtg bulan...

aku pon x heran bile bace entri ko ni...kirenye aku berperasaan biasa sehinggalah aku ....


nampak perkataan KOTEX!

OMG! ADIB! hahahhaha

mardhiahsabri berkata...

haha.. sampai kat Saudi blog ko ttp menjadi pojaan

dandelinoid berkata...

agak2 r mc d, blog aku pembaca sikit je..
ke nak aku belanja ko mc d?

berkata...

fyi, pakai seluar ketat time period sangat praktikal tau x.
supaya...pad tak bergerak2, teralih posisi or whatever yang akhirnya menyebabkan kebocoran di sana sini

as for me la. hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...