Jumaat, Jun 12, 2009

Aku tak patut cerita benda 'perv'.

Semakin panas, semakin kurang kain yang dipakai. Harap kamu faham maksudnya. Semakin kurang kain dipakai, semakin terdedah bahagian-bahagian yang kamu tak patut tengok.

Tak kira kamu lawa atau tidak, ramai perempuan akan cuba berpakaian sebaik pakaian yang kamu patut dipakai, atau ketat-ketat. Ada beberapa kenalan aku kenal, pada mulanya pakaiannya amatlah ringkas tetapi se-sangat daring bila matahari memacak di atas kepala. Harap kamu tak terpacak!.

Ada seorang perempuan, selama ini masuk ke kelas hanya memakai T-Shirt dan jeans. Kadang-kadang memakai topi baseball. Tempat duduk adalah meja kedua dari depan. Jaraknya dengan aku adalah satu kerusi. Sekarang, pakaiannya mampu membuat kamu memandang untuk kali kedua (dan ia adalah pujukan syaitan namanya). Mana taknya, memakai T-Shirt cotton putih, yang agak kainnya. Ditambah lagi, memakai bra hitam dengan tali jenis bersilang di belakang. Kamu boleh nampak segalanya, dan hari ini dia duduk betul-betul sebelah aku!!!

Aku memang tak patut cerita benda 'perv' ini kan.

Masa kedua, aku berganjak jauh dari meja dia. Lepas itu aku pergi tandas dengan bukan tujuan yang bukan-bukan. Ada senior yang sama kelas tegur aku,
"Kenapa tukar tempat duduk?"
"Erk, tak nampak lecturer tulis apa, tu pindah,"
"Heee, sebab ada gadis seksilah tu,"

Dasar laki sama laki, kami mempunyai fikiran yang sama. Dan senior Korea aku tu, tak habis-habis mengatakan bahawa bentuk tubuh badan minah itu sungguh mantap. Baru sekarang dapat tahu, ini semua gara-gara perempuan itu memakai pakaian yang sebegitu.

Waktu sekarang, aku dengan budak bilik aku lebih gemar berjalan kaki ke kelas berbanding menaiki motorsikal (sudah 3 minggu aku tak pernah beli minyak). Alasannya, kamu boleh tengok manusia dengan pakaian kain yang serba sikit. Fesyen banjir, fesyen ketat-ketat. Kekadang aku tak faham orang yang badan besar (serba-serbi besar, tapi peha besar lebih tepat) pun nak pakai skirt pendek. Begitu horror!.

Kalau aku terus menaip, banyak lagi benda-benda 'perv' akan terus dicatatkan.

PS: Aku rindu kamu semua!.

Kebosanan mencipta kelainan.

5 ulasan:

farahcaca berkata...

haha~
bukan smue laki2 mmg pervert ker?
=P

Tanpa Nama berkata...

paham dgn keadaan yg dihadapi..
bwk b`sabor jelah...dugaan tue~~

Zaiy berkata...

jaga pandangan oh kamu.
lain kali bila jalan tunduk je
ahah

zeeyazain berkata...

huhu..
kat sana pun ada fesyen banjir ke?

sabor weih...

syahme berkata...

kalo bulan puasa susah nieh..hahah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...